Meletus! Perhatikan baik-baik seluruh dunia! Omicron "super mutan" terbaru ada di sini!

November 29, 2021

berita perusahaan terbaru tentang Meletus! Perhatikan baik-baik seluruh dunia! Omicron "super mutan" terbaru ada di sini!

"Kami kembali ke adegan yang sudah dikenal: kekhawatiran yang berkembang tentang virus corona baru yang bermutasi."BBC melaporkan pada 26 November bahwa para ilmuwan menggambarkan B.1.1.529 sebagai "mengerikan" dan yang terburuk yang pernah mereka lihat.Virus yang bermutasi.


Pada tanggal 26 November waktu setempat, WHO mengadakan pertemuan darurat dan mengeluarkan pernyataan yang mencantumkan strain mutan virus corona baru B.1.1.529 sebagai “strain mutan yang perlu diperhatikan” dan menamakannya Omicron (Omicron).


"Varian yang perlu diperhatikan" adalah level tertinggi dari WHO.Menurut karakteristik patogenisitas dan risiko penularan strain varian, WHO membaginya menjadi tiga kategori: Variants of Concern (VOC), Variants of Interest (Variants of Interest), dan pemantauan lebih lanjut.Strain varian.


Di antara mereka, VOC tingkat tertinggi saat ini memiliki empat galur, dan galur mutan Delta yang terkenal adalah salah satunya.


Setelah munculnya strain baru, pasar saham Eropa dan Amerika turun tajam.Kemunculan Omicron membawa indeks panik ke level tertinggi dalam hampir dua bulan.Itu bertepatan dengan hari libur tradisional Amerika, Thanksgiving, dan investor Eropa dan Amerika menghadapi "Black Friday" yang luar biasa tragis.

 

Lebih ganas dari varian Delta India!


Para peneliti mengatakan bahwa strain mutan delta yang ditemukan di India Oktober lalu mengandung total 16 mutasi;dan kali ini, menurut studi pendahuluan, ditemukan bahwa strain mutan Omicron memiliki lebih banyak mutasi daripada strain delta yang dikenal saat ini.Setidaknya ada 32 mutasi.


Sejumlah besar mutasi berarti bahwa efektivitas vaksin mahkota baru yang ada mungkin melemah dan mungkin lebih menular.Oleh karena itu, beberapa orang menyebut Omicron sebagai "mutan super".


Strain Omicron dikonfirmasi untuk pertama kalinya di Afrika Selatan pada tanggal 9 November dan pertama kali dilaporkan ke WHO pada tanggal 24.
WHO mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Strain mutan ini memiliki sejumlah besar mutasi, beberapa di antaranya mengkhawatirkan."


Bukti awal menunjukkan bahwa galur B.1.1.529 dapat meningkatkan risiko orang terinfeksi mahkota baru, dibandingkan galur mutan lain yang "memerlukan perhatian" sebelumnya.Strain ini terdeteksi lebih cepat daripada strain mutan lain yang telah menyebabkan lonjakan infeksi di masa lalu, menunjukkan bahwa strain mutan terbaru ini mungkin memiliki keuntungan pertumbuhan.


WHO mengatakan bahwa karena karakteristik virologi dari strain varian baru ini masih kurang dipahami, untuk menilai apakah lebih menular atau lebih resisten terhadap perlindungan vaksin, masih diperlukan lebih banyak data eksperimental.


Saat ini, para ilmuwan Afrika Selatan berpacu dengan waktu untuk menentukan penyebaran virus baru dan apakah vaksin yang ada efektif melawannya, atau mungkin diperlukan setidaknya dua minggu untuk hasilnya.

 

Telah menyebar ke banyak wilayah di seluruh dunia!


Saat ini, strain mutan Omicron menyebar di Afrika dan di luar Afrika pada tingkat yang mengkhawatirkan.Ambil Afrika Selatan sebagai contoh.Baru-baru ini, 90% infeksi baru di Gauteng, Afrika Selatan terkait dengan varian ini.


Banyak negara Eropa saat ini mengalami gelombang keempat epidemi, dengan peningkatan substansial dalam kasus yang dikonfirmasi, dan jenis yang paling luas adalah jenis Delta.Tetapi begitu Omicron keluar, Uni Eropa segera "menginjak rem" -Uni Eropa memutuskan untuk mengaktifkan mekanisme "rem darurat" pada 26 November, menangguhkan penerbangan ke dan dari Botswana, Swaziland, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan dan Zimbabwe.


Amerika Serikat juga menyatakan pada tanggal 26 bahwa mereka akan membatasi perjalanan dengan Afrika Selatan dan tujuh negara Afrika lainnya mulai 29 November, tetapi itu tidak akan mempengaruhi kembalinya warga negara Amerika dan penduduk tetap ke Amerika Serikat.Para ahli juga khawatir bahwa Omicron mungkin telah menyebar ke Amerika Serikat karena kemajuan lambat jangka panjang di Amerika Serikat dalam pengurutan genetik virus corona baru.

 

Saat ini, banyak negara telah melarang masuknya pelancong dari Afrika bagian selatan.Selain Uni Eropa dan Amerika Serikat, ada juga Inggris Raya, Australia, Kanada, Jepang, Israel, Singapura, Malaysia, dll., yang telah mengumumkan pembatasan masuk untuk penerbangan dan penumpang dari banyak negara Afrika.


Namun, beberapa ahli kesehatan percaya bahwa dengan pencabutan larangan baru-baru ini di banyak negara dan pembukaan kembali perjalanan internasional, penyebaran strain mutan telah meluas ke lebih banyak negara dan wilayah, dan pembatasan perjalanan mungkin sudah terlambat untuk mencegah penyebaran Omicron. skala global.


Sejauh ini, ada kasus strain Omicron di setidaknya lima negara atau wilayah, termasuk Afrika Selatan, Belgia, Israel, Botswana, dan Hong Kong.
Situasi kedua kasus di Hong Kong, China adalah sebagai berikut:
Sumbernya adalah seorang pria India yang tiba di Hong Kong dari Afrika Selatan baru-baru ini.Pria 36 tahun itu tiba di Hong Kong dari Afrika Selatan pada 11 November. Saat itu, tes asam nukleat di Bandara Internasional Hong Kong negatif.Dia didiagnosis pada 15 November selama isolasi di hotel karantina.Hanya 3 hari kemudian, orang yang terisolasi di hotel karantina yang sama juga didiagnosis terinfeksi, dan kamar hotel mereka berseberangan secara diagonal.


Pasien berusia 36 tahun ini menggunakan masker dengan katup pernafasan, yang tidak dapat secara efektif menyaring tetesan yang dihembuskan, yang dapat dengan mudah menyebarkan virus.Pasien juga mengaku tidak memakai masker saat membuka pintu hotel untuk mengambil makanan, yang dapat menyebabkan virus menyebar di koridor.Dari 87 sampel lingkungan yang dikumpulkan oleh Pusat Perlindungan Kesehatan Hong Kong di hotel, 25 ditemukan terinfeksi.


Hasil analisis sekuensing seluruh genom menunjukkan bahwa urutan genetik kedua kasus di Hong Kong sangat mirip, dan keduanya membawa virus mutan strain Omicron.Kedua pasien telah menerima dua dosis vaksin mahkota baru Pfizer.

 

Mulai pukul 0:00 tanggal 27 November, Pusat Perlindungan Kesehatan Departemen Kesehatan Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong sedang menyelidiki 3 kasus baru yang dikonfirmasi dari penyakit virus mahkota baru, semuanya melibatkan infeksi galur virus mutan.


Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan untuk memperkuat pengurutan, pemantauan, dan pelacakan epidemiologis Omicron.Untuk individu, Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan berbagai tindakan untuk mengurangi risiko paparan virus, termasuk mempertahankanjarak sosial, memakai masker, mencuci tangan, menghindari tempat ramai, memperhatikan ventilasi, dan vaksinasi tepat waktu.Metode yang telah terbukti ini sangat penting pada saat ini.


Baru-baru ini, saya menonton beberapa acara TV atau film dari tahun-tahun awal.Dalam acara tersebut, orang-orang mengatakan bahwa bepergian ke luar negeri berarti berjalan kaki saja.Para pejalan kaki di jalan bahkan tidak memakai masker.Melihat ini, selalu terasa seperti dunia yang jauh.


Harap juga musim dingin ini, dua tahun setelah wabah epidemi, tetap tidak mengendurkan kewaspadaan Anda, bersikeras memakai masker, sering mencuci tangan, lebih banyak ventilasi, dan tidak berkumpul.Ketika musim semi mekar di tahun mendatang, saya berharap pekerjaan dan kehidupan kita akhirnya bisa kembali ke jalurnya!